Saat Berwisata Alam

Jumlah penduduk yang semakin meningkat, dengan tarap kehidupan penduduk yang semakin membaik – walaupun hal ini tidak terjadi pada setiap penduduk – menyebabkan terjadinya peningkatan kebutuhan hidup. Untuk memenuhi kebutuhan hidup ini, dibangunlah pabrik, kendaraan, jalan gedung, rumah, serta berbagai teknologi untuk kepentingan manusia, yang umumnya terjadi di wilayah perkotaan. Wilayah ini menjadi pusat berbagai aktivitas yang tinggi dengan peningkatan jumlah penduduk akibat urbanisasi. Banyaknya jumlah penduduk ini, menimbulkan suasana kompetisi di antara mereka. Akibatnya, suasana gotong royong dan kekeluargaan bergeser kearah gaya hidup yang selalu sibuk, berkejaran dengan waktu, serta segala kehidupan kompetisi lainnya yang bercampur dengan deru mesin pabrik dan kendaraan.

Bagi sebagian orang, rutinitas dan gaya hidup seperti di atas terpaksa harus dijalani karena tidak ada pilihan lain. Namun tidak sedikit orang mulai merasakan kebutuhan untuk kembali ke alam, back to nature. Untuk memenuhi kebutuhan ini, salah satunya dapat dilakukan melalui wisata alam (ecotourism), diantaranya wisata hutan.

Wisata hutan, seperti wisata alam (ecotourism) lainnya adalah wisata minat khusus, dan bukan wisata umum. Wisata ini cocok bagi mereka yang mendambakan suasana sepi tapi segar udaranya. Atau bagi yang mendambakan suara alam seperti kicau burung di alam bebas, desir angin, gemericik air terjun, karena setiap hari telinga lelah mendengar hiruk pikuknya pabrik atau kendaraan. Atau juga yang mendambakan warna-warni lembut seperti warna lumut yang menmpel di pohon, hijaunya daun, karena mata letih menatap mengkilapnya layar televisi dan komputer.

Untuk mengantisipasi kebutuhan akan wisata hutan yang semakin meningkat, disediakan sejumlah kawasan pelestarian alam yang difungsikan sebagai obyek wisata hutan, yaitu taman nasional, taman hutan raya, hutan wisata dan taman wisata. Di taman nasional dan taman hutan raya, kegiatan wisata hutan hanya dimungkinkan di zona pemanfaatan.

Berbeda dengan ketika kita melakukan wisata di tempat-tempat umum, untuk dapat menikmati obyek wisata alam dan untuk dapat melindungi serta melestarikan obyek wisata alam ada etika yang harus kita hormati. Beberapa norma etika ini diantaranya: (1) Hidupan liaran habitatnya tidak boleh dirusak; (2) Merupakan kegiatan yang berkelanjutan; (3) Sampah buangan menimbulkan masalah lingkungan dan merusak keindahan; (4) Pengalaman menjaring wisatawan harus dapat memperkuat apresiasi mereka terhadap konservasi alam dan lingkungan hidup; (5) Tidak boleh ada kegiatan perdagangan satwa atau hasil satwa yang dapat mengganggu kelestarian kehidupan liar, terutama jenis yang terancam punah; (6) Harus dipahami dan dihormati nilai-nilai budaya masyarakat setempat yang biasanya peka terhadap pengaruh luar.

RSS
Facebook
Google+
Twitter
LinkedIn
Whatsapp